FAA memperingatkan bahwa sinyal 5G tertentu dapat secara serius mengganggu pesawat komersial

Kumpulan Berita Terpercaya mendapatkan informasi tentang FAA. Menurut Fox Business News , FAA bersiap-siap untuk mengeluarkan peringatan kepada pilot dan maskapai penerbangan tentang potensi gangguan dari sinyal 5G mid-band dalam rentang frekuensi layanan nirkabel 3.7GHz-4.2GHz yang diperkirakan akan debut awal Desember. Sinyal 5G mid-band yang disiarkan oleh menara nirkabel ini dapat mengganggu beberapa fitur otomatis yang digunakan oleh pilot untuk menerbangkan dan mendaratkan pesawat.

FAA ingin memperingatkan pilot dan maskapai penerbangan tentang bahaya C-band 5G yang mengganggu kontrol penerbangan

Keputusan apa pun yang dibuat oleh FAA diharapkan tidak mengubah aturan saat ini terkait penggunaan ponsel cerdas oleh konsumen pada penerbangan komersial. Peraturan FAA mencegah pengguna smartphone menggunakan handset mereka setelah pesawat lepas landas. Aturan ini diberlakukan “karena potensi gangguan jaringan darat,” dan untuk mencegah penumpang menjadi sasaran percakapan telepon sepihak selama berjam-jam.

Penumpang maskapai penerbangan diizinkan untuk mengirim dan menerima pesan selama penerbangan tetapi ini memerlukan penggunaan aplikasi perpesanan tertentu yang menggunakan Wi-Fi alih-alih jaringan seluler. Itu berarti mereka yang menggunakan iMessage, WhatsApp, WeChat, Google Messages (RCS), dan Facebook Messenger Apple akan berfungsi selama maskapai yang Anda tumpangi menawarkan Wi-Fi. Maskapai seperti JetBlue Airways, Southwest Airlines, Delta Air Lines, dan Alaska Airlines menawarkan Wi-Fi gratis atau memiliki platform pesan teks.

Fitur-fitur di kokpit yang dapat menghadapi gangguan dari sinyal 5G baru membantu pilot mendaratkan pesawat dalam cuaca buruk, menghindari tabrakan di udara, dan mencegah kecelakaan. Maskapai mungkin terpaksa membatalkan, menunda, atau mengalihkan penerbangan di 46 wilayah metropolitan tempat menara 5G khusus ini berada. Namun, pejabat FCC dan industri telekomunikasi tidak setuju dengan FAA dan mengatakan bahwa bukti tidak menunjukkan bahwa sinyal 5G akan mengganggu peralatan penerbangan.

Setelah meninjau bukti tahun lalu, FCC mengizinkan Verizon dan operator lain untuk meluncurkan sinyal 5G C-band mereka. Di sisi lain, FAA tidak puas dan merasa bahwa masalah keamanannya belum sepenuhnya ditangani menurut pejabat pemerintah saat ini dan sebelumnya. FAA mengatakan bahwa mereka bekerja dengan pejabat pemerintah lainnya “sehingga penerbangan dan teknologi seluler 5G generasi terbaru dapat hidup berdampingan dengan aman.”

Sementara sinyal C-band 5G berjalan di kisaran 3.7GHz-4.2GHz, peralatan penerbangan beroperasi di kisaran 4.2GHz-4.4GHz. Pakar penerbangan mengatakan bahwa beberapa frekuensi yang digunakan untuk 5G dapat mengganggu altimeter radar yang mengukur jarak antara pesawat dan tanah. Jika altimeter menunjukkan pembacaan yang hanya beberapa ratus kaki, sistem kontrol penerbangan tertentu dapat mengalami malfungsi.

CTIA mengatakan bahwa penundaan apa pun dalam menggunakan spektrum C-band dapat mencegah AS mengambil alih kepemimpinan global dalam 5G

Meredith Attwell Baker, presiden asosiasi perdagangan CTIA yang mencakup Verizon, AT&T, dan T-Mobile mengatakan bahwa C-band digunakan di 40 negara tanpa menimbulkan gangguan berbahaya yang dapat mempengaruhi industri penerbangan. Dia berkata, “Setiap penundaan dalam mengaktifkan spektrum ini berisiko terhadap daya saing Amerika dan membahayakan kemampuan kami untuk memastikan kepemimpinan 5G global.”

C-band penting bagi Verizon karena operator telah berfokus pada layanan Ultra Wideband high-band yang memberikan kecepatan data unduhan 5G tercepat, tetapi tidak melakukan perjalanan terlalu jauh. Gelombang udara mid-range C-band bergerak lebih jauh dari mmWave high-band dan memberikan kecepatan lebih cepat daripada low-band. Dengan demikian, operator AS membutuhkan spektrum mid-band untuk memberi pelanggan kecepatan unduh yang jauh lebih cepat daripada 4G LTE sambil memiliki jangkauan yang cukup untuk memberi pelanggan mereka kemampuan untuk terhubung ke sinyal ini.

T-Mobile, berpikir ke depan, membeli Sprint awal tahun lalu yang memberikan spektrum mid-band 2.5GHz yang terakhir. Verizon dan AT&T harus menghabiskan lebih dari $68 miliar di antara mereka untuk memenangkan lisensi yang memungkinkan mereka menggunakan frekuensi C-band untuk layanan 5G mereka. Hal ini membuat penyebaran C-band sangat penting bagi AS jika negara tersebut ingin menjadi pemimpin global dalam 5G.

Belum jelas persis apa kata-kata dari peringatan FAA itu. Badan tersebut memiliki kekuatan untuk membatasi operasi penerbangan maskapai dan dapat membatasi penerbangan di wilayah tertentu. Sementara itu, FCC mengatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk menjaga perjalanan udara tetap aman “sambil bergerak maju dengan penyebaran teknologi baru yang mendukung kebutuhan bisnis dan konsumen Amerika.”

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *